Senin, 25 Februari 2013

Rindu Permainan Tradisional

Di zaman yang serba canggih ini, kita jarang sekali bisa menemukan penjual mainan tradisional seperti semasa kita masih kecil dulu. Kalau dulu saya mengenal permainan dakon, gobak sodor, jelungan (petak umpet), bekel, maka di zaman ini kita lebih sering menjumpai berbagai macam permainan modern berbahan plastik, dengan warna yang mencolok, dan dapat dirakit-rakit sendiri. Atau kalau tidak, anak sekarang lebih suka menghabiskan waktu di depan komputer untuk memainkan games online. Ada juga yang lebih suka mengotak-atik HP, keren-nya lagi malah BB. Suatu barang permainan yang "WOW" menurut saya. :D

Tak ada untungnya memang kita membandingkan antara permainan tradisional dengan permainan modern, karena masing-masing memiliki kekurangan dan kelebihan. Tapi pernahkah hati kecil kita bertanya kemana hilangnya permainan tradisional sekarang ini? Tak lagi kita jumpai pedagang keliling yang menjual mainan rebana-rebananan atau kertas warna-warni yang dilipat-lipat. Seingat saya, dulu ada pedagang mainan keliling yang menjual mainan tradisional tersebut dengan cara barter. Barter? Ya, barter dengan barang rongsokan apapun yang kita punya. Mainan yang sering dibarter ya rebana-rebananan tadi.

Yang penasaran dengan wujud rebana-rebananan yang saya maksud, ini dia penampakannya :D


Kalau orang Jawa menyebutnya 'terbang'. Mainan ini terbuat dari gerabah dan kertas bungkus semen. Untuk pukulannya sendiri, seringnya terbuat dari kayu kecil yang ujungnya diberi bulatan tanah liat. Sangat sederhana sekali. Tapi pada zaman saya, mainan ini termasuk mainan yang lumayan banyak digemari. 

Kalau kertas warna-warni yang dilipat yang saya maksud tadi, ini ni bentuknya seperti ini :)


Unik ya? Bahkan, belum tentu lho kita bisa membuatnya! Kalau mainan yang ini, saya tidak tahu pasti apa namanya. Cuma tahu bentuknya, tapi tidak tahu namanya.

Baru-baru ini saya pernah melihat masih ada pedagang mainan keliling yang menjual rebana-rebananan. Tapi mungkin sekarang tidak dengan sistem barter lagi. Dan ketika melihat pedagang tersebut, entah kenapa hati saya kok jadi miris ya? Pasalnya, tak ada satu pun anak yang mau mendekat untuk membeli. Mereka yang pada saat itu sedang duduk di pos kamling, tetap asyik dengan HP yang tengah mereka pegang.

Duh, mainan tradisional ... nasibmu kini .... :(

Rupanya mainan modern yang praktis dan menarik, pamornya lebih tinggi daripada permainan tradisional, yang bahkan dulu kita rela menanti sampainya pedagang keliling di depan rumah kita, walau baru mendengar suara rebana-rebananan yang dipukul dari kejauhan.

Sungguh, saya rindu dengan mainan-mainan tradisional yang dulu selalu menghiasi masa-masa kecil saya.



17 komentar:

  1. kalo dulu saya suka main orang2an dari kertas yg dijual sama abang2 keliling itu mba... ga tau sekarang masih ada pa enggak,, hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh, boneka kertas ya? iya, itu juga salah satu mainan favorit saya. Nanti rumah-rumahannya disusun dari kardus bekas pasta gigi, sabun mandi, atau bisa juga menggunakan kotak pensil yang berbentuk tingkat :D

      Hapus
  2. Mainanku waktu kecil semua nih :D

    BalasHapus
  3. waaaaaaaaahhh itu semua ada saat aku masih kanak-kanak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Idem Mbak Sari. Jadi kangen mainan itu :)

      Hapus
  4. kenangan masa kecil yang indah, mainan tradisional sudah tergeser gadget mba..padahal mainan tradisional ndak kalah seru

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, itu dia Mbak... mainan tradisional sudah kalah pamor. Kalau dulu sepulang sekolah kita main sama teman-teman dengan mainan tradisional tersebut, anak jaman sekarang pulang sekolah langsung main ke warnet. Kalau tidak ya ngurung di kamar ngadep komputer atau utak-atik gadget

      Hapus
  5. Mainan masa kecil, mainan tradisional...
    Ah ya dulu waktu kecil saya suka membuat mobil2-an dari kayu. Kayunya motong2 sendiri, dirakitnya dg paku-paku kecil. Rodanya dibuat dari karet bekas sendal jepit.
    Ada juga maenan fenomenal yg kemarin masih saya temukan ada yg menjualnya. Seneng banget waktu dulu dpt hadiah mainan itu. Mainan itu berbentuk kapal perang yg terbuat dari seng. Bisa berlayar sendiri dg bantuan sumbu yg dibakar api dilambungnya. Saya tuliskan ttg mainan ini di blog saya di link ini... http://sisihidupku.wordpress.com/2013/02/03/toy-story/

    Salam,

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe, kapal-kapalan yang biasanya dijual di sekaten itu ya, Pak? Asli, itu mainan juga keren :)

      Hapus
  6. Padahal permainan terbang itu kalau mau punya, ane merengek-rengek minta di beliin. Sekarang permainan itu di gerus zaman.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anak sekarang pegangnya bukan terbang, tapi drum... :D

      Hapus
    2. Pegangannya smartphone mbak hihi miris sebenarnya

      Hapus
  7. Mainanku waktu kecil itu gasing2 yang terbuat dari kelapa...ada juga pistol-pistolan yang pakai bambu... mobil-mobilan dari kulit jeruk..banyak pokoknya...

    BalasHapus
  8. iya mas...sama mainan mobil2an dr kulit jeruk...,ada jg dr bambu roda pake sendal.
    pistol2ann dr bambu...n perang2an dgn senjata batang daun pisang...hehe asyik
    kalau kertas yg dibakar bisa terbang gimana ya caranya aku agak lp..ada yg tau gak ya,,

    BalasHapus
  9. Selamat pagi, saya dari sukabumi, baru pertama kali berkunjung ke blog ini, artikelnya bagus nih, saya suka dengan yg ditulis diatas :)
    Kapan-kapan mampir ya ke blog saya, trus minta komentarnya juga di blog saya, hehe http://www.inisukabumi.com

    BalasHapus
  10. itu barang bisa di order ga ya?
    tolong invit BBM kami 7ce47383

    BalasHapus